Anggota Dewan & Pengangguran

Suatu hari ba’da Asyar, terjadi obrolan ringan beberapa karyawan yang sambil sibuk memasang dan mengikat tali sepatu diberanda Musholla.

A : Wah saya salut sama teman teman seangkatan kuliah dulu, beberapa orang sekarang sedang terpampang photo photo mereka dibeberapa baliho sudut kota sebagai calon legislatif alias anggota dewan.

B : Ah…biasa saja, bukankah pemandangan tersebut sudah lumrah menjelang pemilu seperti ini ?

A : Memang lumrah, tapi kalau mengingat siapa mereka dulu ketika masih jadi mahasiswa, hmm…menjadi menarik dan agak tidak lumrah.

B : Emang ada apa dengan mereka ketika jaman masih jadi mahasiswa dulu ?

A : He..he..sebenarnya gak enak juga nih jadi membicarakan kejelekan orang lain. Apalagi itukan dulu…mudah mudahan saat ini sudah pada berubah..!

C : Ah…bikin penasaran aja…, ceritain aja…emang kenapa dulu dengan mereka ? (seorang C ikutan nimbrung dalam obrolan tersebut, beberapa orang yang lain pun menunggu dengan seksama cerita A lebih lanjut)

A : Saya gak ngerti, apa ini kebetulan apa sudah trend nya, 3 orang teman seangkatan saya yang saat ini duduk sebagai anggota dewan dan akan mencalonkan lagi tahun depan, merupakan para mahasiswa yang dulunya tukang mabuk dibawah pohon rindang disudut belakang kampus. Rata rata dari mereka adalah bukan mahasiswa yang berprestasi, bahkan mahasiswa yang mendapatkan peringatan dead line dari kampus dan akan drop out alias DO.

B : Hmm..begitu ya ?

A : Iya.., bahkan ketika lulus sebagai sarjana pun mereka mereka itu pada kesulitan mencari kerja…, eh..sekarang justru menjadi anggota dewan yang “terhormat.”.

C : Pasti ada sesuatu yang istimewa dari mereka, sehingga berhasil menjadi wakil rakyat.

A : Setahu saya, mereka memang pandai bicara..apalagi kalau pas lagi mabuk…haa…haa..haa…(terdengar gelak tawa pecah dari beberapa orang yang sedang berada didepan beranda Musholla).

B : Selain itu menurut saya, yang dibutuhkan seseorang untuk maju sebagai caleg adalah : tekat besar, percaya diri, buang jauh jauh rasa minder dan malu, berani menghalalkan banyak cara termasuk omong besar dan membual janji janji. Nampaknya hal hal tersebut juga ada pada mereka…..hi…hi…..!!

C : Ada fenomena lain lho pada Caleg di kota kita ini…!

A : Apa itu ?

C : Kalian kenal kan dengan si Z & si Y kawan kita yang dari divisi X itu ?

B : Ya..ya…kenal…., emang kenapa dengan mereka ?

C : Lho kalian gak tau ya.., kalau mereka berdua saat ini jadi caleg ?

A : O…gitu ya..? lalu apa hubungannya dengan fenomena lain yang kau maksud ?

C : Kalian tau sendirilah bagaimana kinerja mereka selama ini di perusahaan. Menurut data HRD mereka berdua itu kan tergolong kategori “problem employee” alias karyawan bermasalah yang kinerjanya amburadul. Nah…disinilah letak fenomena menarik itu. Apakah memang anggota dewan itu tempatnya orang orang bermasalah ? Dimana pada kesulitan mencari kerja dan menjadi karyawan bermasalah, lalu banting haluan menjadi caleg.

B : He…he…bisa aja sampeyan itu. Mudah mudahan gak begitu lah…! Mungkin saja bakat mereka itu sebagai politikus, sehingga justru akan lebih sukses dan menunjukkan kinerja yang maksimal sebagai anggota dewan nantinya.

Amiinn……., terdengar serentak suara para karyawan tersebut…sambil meninggalkan beranda Musholla.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: